Ada sebuah kisah unik yang terjadi pada zaman Kekhalifahan Abbasiyah. Khalifah kedua daulah Abbasiyah, Khalifah Abu Jakfar al-Manshur merupakan seorang yang mengapresiai kesenian dan sastra, terutama terhadap syiir dan penyair. Bukti apresiasi sang Khalifah terhadap syiir tersebut adalah dengan mengadakan sayembara atau perlombaan cipta dan baca syiir. Hadiahnya juga tidak tanggung-tanggung, yakni emas seberat alas di mana syiir itu tertulis. Namun, untuk memenangkan perlombaan tersebut tidaklah mudah, sang Khalifah mensyaratkan bahwa syiir yang diciptakan tidak boleh berupa cuplikan dan belum pernah didengar oleh siapa pun sebelumnya. Bertambah sulit juga karena ternyata Khalifah telah menyiapkan muslihat agar tidak ada yang bisa memenangkan perlombaan.
Khalifah Abu Jakfar al-Manshur merupakan seorang yang sangat cerdas serta dapat mengingat sesuatu yang baru sekali dia dengar. Khalifah juga mempunyai seorang Ghulam (pelayan laki-laki) yang dapat mengingat apa yang dia dengar dua kali. Sedangkan Jariyah/pelayan wanitanya juga mampu mengingat apa yang sudah dia dengar tiga kali.
Pada suatu hari, datanglah seorang penyair yang hendak memenuhi tantangan khalifah ke istana. Khalifah menyilahkannya masuk untuk membacakan syiirnya di depan Khalifah. “Wahai, Khalifah, saya telah mengarang sebuah syiir yang panjang dan indah.” Tutur penyair tersebut. Khalifah berkata, “Bagus, kalau begitu bacakan untukku.” Sang penyair kemudian membacakan syiirnya hingga tuntas. Namun, setelah syiir tuntas dibaca, Khalifah bilang, “Aku sudah pernah mendengar syiir itu. Itu adalah syiir fulan bin fulan, Engkau telah membohongiku. Khalifah kemudian melafalkan syiir yang sudah dibacakan penyair tadi hingga tuntas. Persis. Tidak ada yang berbeda. Penyair menyangkal, tetapi khalifah tidak kehilangan muslihat. Khalifah memanggil ghulam dan jariyah-nya yang sejak awal telah bersembunyi di suatu tempat. Ghulam kemudian melafalkan juga syiir yang telah dibaca penyair tersebut. Belum sampai setengah syiir, khalifah menghentikan pelafalan tersebut. Khalifah kemudian menyuruh jariyah-nya melafalkan kembali. Hal tersebut dilakukan khalifah untuk meyakinkan si penyair bahwa syiirnya telah ada sebelumnya. Penyair pulang dengan tangan hampa. Khalifah tertawa karena muslihatnya berhasil menipu.
Penyair yang pulang tadi akhirnya mengabarkan kejadian tersebut kepada dewan penyair yang sedang berkumpul di tengah pasar. Al-Asmu’i, ulama multilatenta yang sangat ahli dalam bidang bahasa dan sastra, yang kebetulan lewat di tengah pasar, kemudian ikut mendengar keluhan dari penyair tersebut. Al-ashmu’i kemudian mengatakan kepada para penyair tersebut bahwa hal itu terjadi karena memang ada muslihat yang dimainkan oleh khalifah. Setalah mendengar tersebut, al-Asmu’i menjadi tertantang untuk datang ke istana, mengalahkan muslihat nakal khalifah.
Hari yang ditentukan telah tiba, al-Asmui datang ke istana, namun dengan menyamarkan dirinya memakai pakaian dan gaya orang badui, serta cadar yang menutupi sebagian wajahnya. Seperti yang telah terjadi sebelumnya, khalifah kemudian menyuruh al-Asmu’i untuk mulai melafalkan syiirnya. Dibawah ini adalah transkip lengkap lirik syiir tersebut:

صـــوت صـفـيـر الـبـلـبـل ** هــيــج قـلـبـي الـثـمـل
المـاء والـزهـر مــعــــا ** مــع زهـــر لـخـط المـقـل
وأنت يـا ســـيــد لـــي ** وســيــدي و مـــــولـلــي
فــكــم فــكــم تـيـمـني ** غــزيــــــــــــل عــقــيــقــــــــل
قــطــفــتـه مــن وجـنــة ** مـــن لــثــم ورد الخـجـل
فـــــقــــــــال لا لا لا لا ** و قــد غـــدا مــهــرول
والــخـــود مــالـت طــربا ** مــن فـــعـــل هذا الرجل
فــولــولــت وولـــولــت ** ولــي ولــي يـــا ويـــــــلـلـي
فـــقــالـت لا تــولــولـي ** وبــيــنــي الـلـــــــــؤلــــــــؤل ــي
قــــالــت لـه حـيـن كــذا ** أنــهــض وجــــــد بـالمـقـل
وفــتــيــة ســقــــــــونــنـي ** قــهــيـــــــــــوة كــالـعــسـلـلي
شــمــمـتــهــا بـأنــفـــــــي ** أزكـــــــى مــــــن الــقــرنــفــل
فـي وسـط بـسـتــان حـلـي ** بـالــزهــر والــســـرور لـي
والــعــود دنــدنــدن لي ** والــطــبــل طـبـطـب طـبـلي
طـــبــطــب طــبــطـــــــب ** طــبــطــب طــبــــــــطـب لـــي
والـسـقـف ســقــسـق سـق لـي ** والــرقــص قــد طــاب لـي
شـــوا شــــوا وشــاهــش ** عـلـى ورق ســــفـــرجــــل
وغــرد الــقــمــري يـصيح ** مـــلـــل فـــي مــلــلـــــــــــي
ولــو تــرانــي راكــبــــــــــــا ** عـلـى حــمــــــــــار أهـــــزل
يــمــشــي عـلـى ثـلاثـــــــة ** كــمــشــيـــــــة الــعــرنــجــل
والـنـاس تـرجـم جـمــلي ** فــي الــســوق بالــقـلـقـلـلـي
والـكـل كــعـكــــــع كـعـكـع ** خـلـفـي ومـن حــــويـلـلـي
لـكـن مــشــيــت هــاربـــا ** مـن خــشــيــــة الــعــقـنـقـل
إلـــــى لــقــــــــــاء مـلـك ** مــعــظـــــم مـــبــجــــــــل
يـأمــــــــــــر لـي بِـخِـلـعَــةٍ ** حـــمــراء كــالـدم دم لــــي
أجـــــــــر فــيــهـا مـاشـيا ** مــبــغــــــــددا لـلــــذيــــــــــل
أنـــا الأديــب الألـمــعـي ** مــــن حــــي أرض الـمــوصـل
نــظــمــت قــطــعـا زخـرفـت ** يــعــجــز عــنــهــا الأدبـل
أقــول فـي مـــطــلــعــهـا ** صــــوت صــفــيــر الــبـلبل

Syiir telah selesai dilafalkan. Khalifah cuma bisa terperengah dan takjub melihat syiir tersebut. Khalifah tidak mempu mengulanginya. Khalifah memanggil dua pelayannya, namun, kedua pelayan tersebut juga tidak mampu mengulangi syiir yang telah dibacakan al-Ashmu’I tersebut. Khalifah akhirnya menyerah dan mengakui kemenangan al-Asmu’i. Khalifah berkata, “Bawalah ke sini syiir itu, tertulis di atas apa syiirmu tadi.” “Wahai, Khalifah, aku mewarisi sebuah tiang pualam dari ayahku, pada permukaan tiang itulah aku mengukir bait-bait syiirku. Tidak ada yang bisa membawa tiang tersebut kecuali kekuatannya setara dengan empat orang prajurit”. Khalifah yang sudah kalah telak, tidak punya lagi pilihan. Didatangkanlah akhirnya tiang tersebut ke istana untuk ditimbang dengan emas sebagai hadiah al-Ashmu’i.
Ketika al-Ashmu’i hendak keluar dari istana dengan membawa hadiahnya, seorang pengawal bilang kepada Khalifah, “Wahai, Khalifah, tolong hentikanlah dia. Saya curiga bahwa dia adalah al-Ashmu’i. ketika cadarnya disingkap, benar ternyata bahwa itu adalah al-Ashmu’i. Merasa ditipu, khalifah kemudian bertanya, “Kenapa engkau melakukan ini dihadapanku.” “Engkau telah memutus rizki para penyair dengan muslihatmu, Wahai, Khalifah. Khalifah tidak terima dan menuntut hartanya dikembalikan. Al-Ashmu’i bersikukuh menolak. Khalifah tetap tidak terima. Al-Ashmu’i akhirnya setuju mengembalikan emas tadi dengan syarat Khalifah juga memberikan hadiah pada para penyair yang seharusnya mendapat hadiah karena telah memenangkan perlombaan cipta syiir tersebut. Dan Alhamdulillah, Khalifah juga setuju.
Meskipun sangat masyhur, namun masih banyak terjadi perdebatan tentang para “aktor” yang ada dalam kisah tersebut. Ada yang menyangkal itu bukanlah al-Ashmu’i. Ada juga yang berpendapat bahwa kisah itu terjadi pada masa pemerintahan Khalifah Harun Ar-Rasyid, bukan Abu Jakfar al-Manshur.
Nah, teman-teman sudah hapal belum syiirnya. Hehe.

Untuk mendengar syiir tersebut silahkan kunjungi link ini: https://www.youtube.com/watch?v=b9AIudEUMhg
Surabaya, 09 Oktober 2018

Oleh : Firman Fibriantoko Alumni Pondok Pesantren Bahrul Ulum Putra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *